You are using an outdated browser. For a faster, safer browsing experience, upgrade for free today.

Wagub Kalteng : Cegah Cluster Baru Pasca Banjir, Pemprov Siapkan Strategi Penanganan

  • 13 September 2021 21:11
  • Dibagikan oleh Layanan E-Government
  • Dibaca 47 kali.

 Palangka Raya – Wakil Gubernur Kalteng H. Edy Pratowo menyampaikan bagi pendatang yang akan memasuki wilayah Kalteng hanya wajib menunjukkan surat keterangan hasil negatif rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 1 x 24 jam sebelum keberangkatan sebagai persyaratan perjalanan dan mengisi e-HAC Indonesia.

“Diawal-awal ketika kasus Covid-19 ditandai munculnya cluster baru delta, untuk dua kasus yang ditemukan, virus tersebut cepat menyebar keseluruh masyarakat di Kalteng. Langkah-langkah bijak dan cepat serta tepat yang dilaksanakan Pemprov. Kalteng, kita memberlakukan wajib swab PCR untuk bisa masuk  melalui jalur udara. Sehingga kata kuncinya adalah memutus penyebaran virus corona ini dengan cara memberikan semacam penegasan, bahwa wilayah-wilayah seperti jalur perhubungan di Bandara memberlakukan swab PCR atau antigen”, kata Wagub H. Edy Pratowo saat menjadi narasumber dalam Dialog Indonesia Bicara yang bertema “Percepatan Penanganan Pandemi Covid-19”, disiarkan oleh TVRI Nasional, Senin (13/9/2021) malam.

(Baca Juga : Wakil Gubernur H. Edy Pratowo Membuka Rapat Koordinasi Gugus Tugas Reforma Agraria Provinsi Kalteng Tahun 2021)

(Baca Juga : Kabupaten Katingan Turut Meriahkan Kalteng Trade Expo)

Lebih lanjut, H. Edy Pratowo menjelaskan, setelah keadaan mulai normal, Pemerintah mengganti aturan perjalanan, yang sebelumnya menggunakan uji polymerase chain reaction (PCR) menjadi rapid test antigen.

“Kondisi ini sudah kita tarik kembali, karena keadaan sudah normal, kita hanya menggunakan antigen dan sebagainya sehingga masyarakat bebas keluar masuk tapi tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat sebagaimana yang diisyaratkan”, jelas Wagub.

Wagub juga mengatakan bahwa saat ini Kalteng sedang mengalami musibah banjir. Dari 14 Kabupaten/Kota, ada 11 Kabupaten dan 1 Kota yang terdampak banjir. Dalam rangka mencegah penyebaran covid-19 pasca banjir, Pemprov bekerjasama denga stakeholder terkait termasuk Dinas Kesehatan, BPBD dan TNI/Polri melakukan monitoring dan menempatkan tim-tim medis yang ada dilokasi-lokasi banjir sehingga bisa memonitor perkembangan warga Kalteng agar tidak menjadi cluster baru.

Sebagai informasi, kebijakan Penanganan Covid-19 yang diterapkan di Kalteng meliputi penetapan Status Tanggap Darurat, penerapan PSBB di Kota Palangka Raya dan Kabupaten Kapuas, penerapan Wajib Negatif PCR masuk wilayah administrasi Prov. Kalteng, penerapan PPKM Mikro di wilayah Prov. Kalteng dan penerapan PPKM Level 4 di Wilayah Prov. Kalteng.

Dialog tersebut juga menghadirkan narasumber lainnya diantaranya Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey dan Juru bicara vaksin Covid-19 Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi. Wagub didampingi Kepala Dinas Kesehatan Prov. Kalteng Suyuti Syamsul dan Plt. Kalaksa BPB-PK Prov. Kalteng Erlin Hardi.(wdy/foto:Asef)                                                                                                                                           

   

Sumber : MMC Kalteng, Layanan E-Government Diskominfo Prov. Kalteng

gallery

Poster